Share of my interest…

Cerita-cerita ringan untuk untuk kita semua…

Honda CBR 150R

Spesifikasi:

Engine : 4 Stroke, DOHC 4 Valves, Liquid Cooled

Cylinder Capacity : 149.4 CC.

Bore x Stroke : 63.5 x 47.2 mm.

Compression Ratio : 11: 1

Engine Start Type : Electric Start

Ignition : CDI DC

Sparking Plug : CR8E (NGK) or U24ESR-N (DENSO)

Transmission : 6 Speeds

Clutch Type : Wet, Multiple Disks

Gear Ratio * : 1 3.038

2 1.941

3 1.500

4 1.227

5 1.041

6 0.923

Gear Ratio Primary / Last : 3.260 / 2.933

Dimension (W x L x H) : 652 x 1,910 x 1,065 mm.

Wheel Base : 1,286 mm.

Ground Clearance : 172 mm.

Seat Height : 776 mm.

Caster / Trail Space : 25 Degree / 88 mm.

Dry Weight : 115 Kgs.

Suspension Front : Telescopic

Suspension Rear : Monoshock

Brake Type Front : Disc Brake, Disc Plate Size 276 mm.

Brake Type Rear : Disc Brake, Disc Plate Size 220 mm.

Tyre Size Front : 80 / 90 – 17 M/C 44P (Tubeless)

Tyre Size Rear : 100 / 80 – 17 M/C 52P (Tubeless)

Battery : MF Size 12 V. – 5 Ah

Fuel Tank Capacity : 10 Liters

Fuel Type : Unleaded Gasoline Octane 91 Up

Catatan:

*Sori, gw gak bisa dapet Gir Ratio yang berupa jumlah gigi sentriknya, baru dapet perbandingannya..

Speksifikasi pribadi:

Oli : Mobil1 SAE 10/40 1 liter

Servis : Oleh diri sendiri, tapi AHASS bisa kok…

Ban Depan : Bridgestone Battlax BT 39 90/80 – 17

Ban Belakang : Bridgestone Battlax BT 45 130/70 – 17

Top-speed : 135km/jam (sementara ini, sebetulnya pernah nyentuh 140kpj sih…)

CBR 150 R 2005

H 2772 R

Motor kesayangan gw. Desainnya sih turunan dari CBR 600 F4. Gw udah menunggu punya motor ini kira-kira 2 tahun dari pertama liat di majalah. Setelah 1,5 tahun punya Tiger akhirnya ada tanda2 orang tua gw mau beliin ni motor.. Akhirnya bakal kesampean juga bakal punya ni motor.. Wuhui!! Waktu itu gw kira warnanya hitam-kuning, ternyata yang asli berwarna hitam-orange, bukannya nyesel malah tambah naksir gw. Bapak sih nyaranin warna item-merah, Ibu malah Silver-item (kayaknya ni warna kesukaan wanita ya???). Tapi gw tetep keukeuh dengan Hitam-Orange. Setelah inden, pasang saklar lampu dan menunggu dikirim ke semarang ( Oh ye.. Belinya di Handara Rona Cemerlang di Surabaya.. Waktu itu bapak gw kerjanya di Surabaya.. Jadi sekalian.. ). Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan menunggu motor datang, menunggu faktur, memasukkan ke kepolisian, dan mendapat STNK, akhirnya BPKB ditotal menunggu 1,5 bulan (STNK), 2 bulan (BPKB). Phewwww… Lama bener ya.. Gak papa deh.. Yang penting puas..

Pernah bapak gw nyoba ni motor, tanggapan pertama “ni motor ringan banget ya..”. Iye.. BTW, Tiger gw juga dibilang gitu.. Kalo mo yang berat beliin CBR1000RR atau GSX1000K5/K6/K7 atau APRILIA RSV1000R factory edition gak papa… Wekeke…

Masalah performa en keawetan silahkan dibaca ceritanya. Waktu Pulang kampung (tahun 2006) setelah kira2 setelah sekitar 4 tahun keluarga gw gak pulang kampung gara2 tuntutan kerja, sekalian hadiah ulang tahun bapak gw yang berupa boleh naik motor ke Magelang (kalo ibu gw pinginnya sekeluarga bareng2 naik mobil). Maka gw latah pingin naik motor juga. Sekalian nambah jam terbang, pernah paling jauh ke daerah Bantir (sekitar 1 jam perjalanan dari Semarang) dengan naik bebek atau mobil.. Karena bapak gw suka turing makanya gw disuruh ngikutin dibelakangnya.. Oh ye…. Motor bapak gw Harley Davidson Night Train 2003 ganti exhaust en filter udara aftermarket (kalo gw liat setelannya masih kacau, tapi kata mekaniknya sih gak papa, kalo diubah lagi malah gak ada larinya katanya..). Pas jalan udah halus dan macet yang tinggal sedikit, RPM paling minimal dipanteng sekitar 9000rpm untuk ikut menyalip, dan selalu geber semaksimal mungkin kalau tidak mau ketinggalan, dan memang tidak terlalu ketinggalan. Hasilnya konsumsi bensin mencatat 28km/ liter pulang pergi. Boros ya??? Ya begitulah kalo nurutin orang tua yang naik Harley Davidson dan sebetulnya juga rajin ngebut sih.. Wekeke.. Makanya pulangnya gw emoh ngikut lagi… Pingin enjoy ridingnya, alias pingin nyantai aja.. Walaupun kadang gas pol juga seh.. Yang pasti pulang bapak gw langsung pijetan malemnya… Gw?? Gak kerasa apa2 tuh…

16 Agustus 2007

Selama 2 tahun bersama sih gw merasa kekurangan yang paling kentara yaitu rasio gigi 2 yang nanggung.. Jika dari berkendara biasa lalu turun dari gigi 3 ke gigi 2, maka akan terasa sedikit “nyentak”.. Kalo gw tebak sih gara-gara ni motor semi racing. Makanya gigi 2 dibuat lebih kuat engine brakenya. Oh yeee.. Kalo dari ngebut sih engine brake sampai gigi 2 mulus banget… Back to topic, nah biasanya di balapan, kalau mau melibas corner yang bukan berupa rolling speed (alias agak patah) biasanya menggunakan gigi2. See the connection?? Toh sudah tidak terlalu menganggu karena ini sudah jadi motor weekend yang selalu digas habis.. BTW, akhir2 ini gw selalu weekend karena kuliah masih libur.. Jadi setiap hari selalu ngegas ni CBR.. Yup.. Hampir tiap hari gw gas habis di daerah yang sepi, kalo pas macet sih pelan2.. Ngapain?? Mau mati cepet atau bikin orang lain kecelakaan??

Masalah kecelakaan, 2 hari (14 Agustus 2007, Selasa) yang lalu pacar gw kecelakaan di daerah tembalang. Yang nabrak cowok yang “sok” kebut2an. Di perempatan dengan gayanya yang “sok” hebat ngambil sebelah kanan, langsung motong ke kiri. Padahal ada pacar gw lagi ditengah jalan, gw perkirakan sih nyenggol ban depan motor pacar gw. Lebih “sialan” lagi tu orang gak berhenti atau minta maaf tapi langsung bablas. BANCI abis dah pokoknya… Pacar gw jatuhnya wajah dulu, kaca helm pecah, hidung berdarah, pipi bengkak, yang gw paling khawatir dia pusing2…

17 Agustus 2007

Mumpung gak ada kerjaan nih gw buka2 majalah otomotif lama yang judulnya. Upgrade Honda CBR150R-Modal ngebut 190Kpj… Ada 5 langkah, misal ada yang nggak punya sekalian gw tulis disini aja ya (juga catatan tambahan dari gw, walaupun mungkin gak penting). Oh ye… Langkah2 ini stylenya cuma P’N’P alias plug and play, jadi masih belum extreme dan layak untuk harian.

1)Knalpot

Knalpot standar CBR 150 R sebetulnya sudah dilengkapi katalisator untk menekan emisi gas buang. Jadi bisa diganti dengan merek Endurance atau Yosimura. Kalau Endurance lebih enak putaran bawah, kalau Yosimura putaran atas.

Well, untuk masalah exhaust ini sih… Kalau memang sudah lebih banyak (udara+bensin) yang masuk dan limit rpm meningkat maka memang sudah wajib ganti. Tapi untuk urusan mesin standar mending gak usah ganti knalpot, karena kalau belinya gak bagus cuma bikin putaran atasnya “ngempos” karena nggak ada tendangan balik dari knalpot. Sayangnya saya tidak bisa menjelaskan secara teknisnya, tapi itu diperlukan untuk harian sebagai peningkat torsi pada rpm tinggi…

2)Karburator

Karburator standar CBR merupakan karbu vakum yang memerlukan isapan dari piston untuk membuat karet skepnya tertarik dan terangkat. Makanya kadang membuat lelet, untuk itu disarankan diganti dengan Keihin PWK 28 yang venturinya masih sebesar CBR standar, kan disini temanya P’N’P. Filter udara dilepas. Dan pakai gas spontan.

Catatan saya:

  • Dimajalah sudah ada yang melakukan pembesaran porting sebanyak 2mm, jadinya Keihin PWK-nya juga sudah direamer menjadi 30mm… Pendapat gw sih kalau mau lebih bisa tuh… Toh di moge Honda 599 (versi harian CBR600R) memakai keihin injeksi 34mm TIAP SILINDER… Tapi diameter pistonnya 67mm (CBR 150R 63,5mm). Sayangnya gw buka situs http://www.sudco .com tidak ada karbu PWK, ataupun PE yang berukuran 31mm. Tapi toh untuk harian cukup itu saja…

  • Lebih baik pakai gas spontan, soalnya untuk full throttle pelintirannya terlalu dalam, kadang malah saya menggeser tangan untuk full throttle.

3)Pengapian

Masalah CDI racing sih ada pilihan merek Shindengen atau Direct dari Thailand… Kalau yang standar dibatasi sampai 10.500rpm. Tapi CBR gw bisa 12.000rpm sih baru mberebet. Kalau yang dari Thailand bisa mencapai 13.500. Pilihan local ada dari BRT.

4)Kopling

Kalau dimajalah sih kopling dimodifikasi. Peredam karet kopling dilepas lalu pegas penekan diganjal 3mm.

Komen gw sih emang CBR setengahnya berbasis kendaraan harian, jadinya kopling (jika standard dan belum disetel) memang jarak mainnya panjang… Tujuannya sih untuk setengah kopling mungkin… Toh waktu Marco Melandri ke Indonesia dan ngajarin balap ke pembalap Indonesia. Ada salah satu pembalap yang belajar, “saya baru belajar kalau sebetulnya kopling gak usah ditekan penuh…”. Kalau gw saran sih jangan dilakukan… Cepet rusak bro…

5)Final gear

Ini untuk rider yang seneng top-speed ketimbang akselerasi. Rasio gir diperberat 1 sampai 1,5. Misalnya pakai 15/44 dengan rantai ukuran 428, atau dengan ukuran 14/40 dengan ukuran rantai 415

No comment untuk yang ini…

6)Porting dan Polishing *(tambahan)*

Sumber: Majalah otomotif edisi No.20/XV Senin, 19 September 2005

Agustus 18, 2007 - Posted by | Honda CBR series

19 Komentar »

  1. NOMER SIJI

    Komentar oleh wedulgembez | Agustus 20, 2007

  2. kok mau ke Magelang?. orang mana sih?. tuch cewek lu yang di avatar ya?

    Komentar oleh wedulgembez | Agustus 20, 2007

  3. Weeeeeeehhh… Mantap bro… Berasal dari pengalaman sendiri dan wawasan yg bagus. Memang ini maksudnya blog itu bro … Mantap!!!

    Komentar oleh ilham | Agustus 25, 2007

  4. Gw ikut prihatin atas kejadian yg menimpa pacar loe, smoga ga ada gangguan dalam tubuh, amin..

    Komentar oleh rifanz | Agustus 25, 2007

  5. itu gebetannya wyren… pakek nanya segala lu Doel…

    Komentar oleh thukul ndeso | Agustus 25, 2007

  6. Bro wyren..thanks atas infonya..gw sendiri sich juga lg pikir2x CBR gw mau di apain

    Komentar oleh anto | Agustus 25, 2007

  7. Wah thx bro… Ini masih acak kadut… Masih mikir diisi apa lagi.. BTW itu memang pacar gw. Dan udah gak masalah. Luka2nya juga udah lepas kok. Alhamdulillah.😀

    Komentar oleh wyren | Agustus 26, 2007

  8. Bro wyren
    toko aksesoris mtr di semarang yg lengkap dimana ya? Mau hunting ni mumpung dikota

    Komentar oleh rifanz | Agustus 27, 2007

  9. Eh kayanya gw bisa nyasar ni, hehe smalem gw nyasar di simpang lima, oya bro ini no hp gw 085658888286, gw mungkin butuh bantuan, sms gw ya? Thanks

    Komentar oleh rifanz | Agustus 27, 2007

  10. Hi Bro
    Lama yach pake CBR 150..?, ceritain dong ttg perawatan n pengalaman serta kesulitannya di Semarang. maksudnya ttg perawatannya, service CBR kl di Semarang..? thx

    Komentar oleh teddy | September 5, 2007

  11. i miss semarang..kapan ya ke smg lagi..dah 4 taon di batam nih..sepet..

    Komentar oleh aak | November 1, 2007

  12. haloo bro..
    stelah gw ngeliat blog u, i jadi pengen koment nee bole kan..
    hehehe..
    uhm, klo masalah karbu selain pwk ganti punya nsr sp gpp kan?..
    oia, i juga mw tanya, yang di majalah otomotif itu cbr lari nya 190 kph?..
    itu pake parts apa aja?..
    cbr gw aja baru port polish, oversize tadi nya 75 skrng 100, cdi brt dual band, knalpot custom,koil yoshimura, busi iridium denso,per kopling, per klep, karbu nsr dp, itu baru 180 kph lari nya, apa karna blum terlalu di bejek ya gas gw?..

    Komentar oleh dre | Juni 16, 2008

  13. Itu udah bagus banget.. Keren malah bro.. Jujur aje sih, gw lom ngapa2in CBR gw, baru beli turbo charade doang, tapi kehabisan waktu kuliah en ngurus motor kampus. Lom sempet ngebangunnya.

    Bisa juga mungkin yang di otomotif udah ganti perbandingan gir biar top-speed nambah (tapi ngorbanin akselerasi). BTW, yang di M+, cbr fiat rossi partnya lebih gila2an dengan karbu PE sudco (rumah tuning part racing macam koso, tapi di amrik), bus+koil nology, oversize 300. Mentok juga 180 kpj. Saya juga agak bingung tuh. Kok yang di otomotif mantep banget 190 kpj…. Yah, tu 2 majalah emang isinya banyak gak nyambungnya…

    Komentar oleh TyranT | Februari 24, 2009

  14. saya mau tanya,
    berapa sih diameter venturi standarnya cbr 150r?
    tolong yahh
    bantu saya untuk memperdalamnya,,,
    thnk

    Komentar oleh khaerudin | April 14, 2009

  15. Venturi karbu? Standar 28, lubang inlet 30mm-an. exhaust lom ngitung.😀

    Komentar oleh TyranT | April 21, 2009

  16. tolong di diskon donk klo bisa sih minimal 25%, OK!!!!

    Komentar oleh Tompel | April 24, 2009

  17. soal getaran mesin gmn? ni motor sudah pake engine balancer?

    Komentar oleh bram | September 17, 2009

  18. oya, nitip komen…kalau gw analisa top speed CBR anda cuma sampe 140kpj ialah karena bannya terlalu besar dan terlalu lengket, setau saya bila settingan ban kering CBR bisa sampe 200KPJ

    Komentar oleh Rahmat Hidayat | Juni 3, 2010

  19. kl ban dpan pake 90/80 trus blakangnya 130/70, stabilitasx gmna bro…..

    Komentar oleh wahyu666 | Juni 17, 2011


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: